Suara.com – Rasamala Aritonang selaku tim kuasa hukum Ferdy Sambo dan Putri Candrawathi menanggapi terkait kesimpulan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang menyatakan Putri selingkuh dengan Brigadir J di Magelang.

Menurut Rasamala, kesimpulan JPU agak janggal karena justru tak menyampaikan motif sesuai dengan persidangan waktu lalu.

“Justru itu (perselingkuhan) saya pikir itu juga satu hal yang agak janggal buat kami, karena di persidangan yang lalu disampaikan soal motif, tapi hari ini kemudian tiba-tiba motif tidak disampaikan,” kata Rasamala dikutip Suara.com dari tayangan Kompas TV, Selasa (17/01/2023).

Rasamala menduga ada motif yang dituliskan dalam surat dakwaan, namun tidak dibacakan oleh JPU.

Baca Juga:
Digrebek Saat Tak Berpakaian, Ibu Norma Risma Bantah Berhubungan Badan: Saya Kalau Sholat Berbuka Busana

Pihak Sambo itu juga menduga JPU seakan menghindari persepsi publik dengan tidak membacakan motif.

“Apakah artinya di dalam surat dakwaan yang sedemikian tebal itu termuat di dalam tetapi tidak dibacakan karena menghindari persepsi publik atau bagaimana,” tuturnya.

Selanjutnya, pihak Sambo berharap bahwa persidangan dilakukan secara terbuka dan dijalankan secara objektif sesuai dengan fakta yang ada di persidangan.

Rasamala menyampaikan bahwa tidak ada bukti di persidangan yang membahas soal perselingkuhan, namun mereka menyinggung soal kekerasan seksual yang diterima oleh Putri pada 7 Juli 2022 di Magelang.

“Soal persidangan itu, fakta dan bukti yang disajikan di persidangan tidak ada yang bicara soal perselingkuhan, bicaranya soal kemungkinan terjadinya kekerasan seksual di tanggal 7 tersebut,” ungkapnya.

Baca Juga:
Ferdy Sambo Dituntut Penjara Seumur Hidup, Komisi III DPR: Fair Atau Tidak Fair Itu Tergantung Sudut Pandang

Rasamala mengaku heran karena tiba-tiba jaksa menarik kesimpulan soal perselingkuhan.

“Saya kira itu cukup serius ya kaitannya dengan surat validitas atau akurasi surat tuntutan tersebut,” bebernya.

Mengenai hal tersebut, Rasamala menyebut akan menyampaikan secara lengkap dalam pledoi atau pembelaan pihak Sambo.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.