Merdeka.com – Sebagai upaya menyebarkan kesadaran tentang Transisi Energi yang Berkeadilan & Terjangkau, Badan Kejuruan Teknik Industri-Persatuan Insinyur Indonesia bekerja sama dengan Jurusan Teknik Industri FTI Universitas Trisakti, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah Republik Indonesia, PT Pertamina (Persero) dan PT Jababeka Tbk mengadakan seminar dengan tema ‘Peran Pengembangan SDM dan Penguatan UMKM’, pada Jumat (4/11/2022).

Rektor Universitas Trisakti, Kadarsah Suryadi, dalam sambutannya mengatakan bahwa berbicara mengenai transisi energi berarti kita beralih dari sistem lama ke sistem baru. “Di dalam sistem lama banyak pihak menggunakan energi konvensional dari mulai minyak, gas, batubara dan yang lainnya, minyak, gas dan batubara bisa diangkut dari satu negara ke negara yang lain dari satu tempat ke tempat yang lain. Sedangkan sistem baru adalah energi baru terbarukan yaitu energi surya, angin, arus laut, panas bumi dan sampah. Transisi energi berarti kita harus memikirkan untuk beralih ke energi baru terbarukan, dimana energi baru terbarukan tidak bisa diangkut ke negara lain. Untuk itu diperlukan kerjasama lintas disiplin agar energi baru terbarukan bisa lebih produktif agar proses transisi energi bisa berjalan dengan lancar,” ujar rektor Kadarsah Suryadi.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati selaku Chair Taskforce B20 Energy, Sustainability & Climate (ESC) yang juga Dewan Penasihat BKTI-PII dalam sambutannya yang disampaikan oleh Agung Wicaksono selaku Deputy Chair B20 Taskforce (ESC) menyampaikan, salah satu dari 3 rekomendasi kami dalam B20 Taskforce ESC ini adalah transisi energi harus berkeadilan dan terjangkau (just and affordable) bagi semua pihak. “No one left behind. Oleh karena itu, pengembangan SDM dan penguatan UMKM menjadi bagian penting dari rekomendasi tersebut,” ujarnya.

Rektor & Insinyur Teknik Industri Beri Masukan kepada Satgas B20©2022 Merdeka.com

Agung yang juga merupakan Wakil Ketua II BKTI-PII dan Managing Director di Jababeka Infrastruktur mengungkapkan, Taskforce B20 ESC berkonsultasi dengan tiga Rektor Perguruan Tinggi dan dua Profesor yang juga Dewan Pakar di BKTI PII untuk bersama-sama merumuskan konsep pendidikan untuk SDM agar siap menghadapi transisi energi ini.

“Demikian juga konsultasi dengan Kemenkop UKM dan para insinyur yang berkecimpung di usaha kecil dan menengah sangat diperlukan untuk penguatan mereka dalam proses ini,” ujarnya.

Harapannya, sesuai dengan prinsip Kampus Merdeka yang mendekatkan Perguruan Tinggi dengan Praktisi, dapat dikembangkan kurikulum pendidikan tinggi yang sesuai dengan kebutuhan industri dan pengalaman praktisi energi.

Sejumlah narasumber dari berbagai universitas turut berpartisipasi di dalam seminar ini, di antaranya Prof. Ir. I Gusti Nyoman Wiratmaja, Ph.D (Rektor Universitas Pertamina); Dr. Ir. M. Satori, M.T., IPU (Ketua Bidang IX Penelitian, Pengkajian & Konsultasi BKTI PII); Prof. Ir. Togar M. Simatupang, M.Tech., Ph.D., IPU (Guru Besar SBM ITB); Prof. Dr. Ir. Chairy, S.E., MM (Rektor President University); yang dimoderatori oleh Dr. Rina Fitriana S.T., M.M., IPM, ASEAN Eng (Kaprodi Teknik Industri Universitas Trisakti).

rektor amp insinyur teknik industri beri masukan kepada satgas b20

Rektor & Insinyur Teknik Industri Beri Masukan kepada Satgas B20©2022 Merdeka.com

Sebagai akademisi yang juga berpengalaman menjadi praktisi di Kementerian ESDM, Rektor Universitas Pertamina IGN Wiratmaja Puja menyampaikan bahwa perubahan geopolitik energi, dan disrupsi di bidang pendidikan perlu disikapi. “Peluang di bidang green jobs dan inovasi teknologi seperti hidrogen dan smartgrid perlu menjadi bidang masa depan pendidikan tinggi,” ujar IGN Wiratmaja menjelaskan.

Di dalam agenda transisi energi, Profesor Togar mengingatkan bahwa seringkali rencana kebijakan tidak terlaksana karena lemahnya tata kelola dan kurangnya agen perubahan. “Perguruan tinggi berperan besar sebagai simpul penggerak yang memastikan terjadinya transisi energi yang berkeadilan dan terjangkau. Teknologi, implementasi, dan pendanaan tidak dapat dilakukan secara terpisah, dan berkembang dengan poros pengembangan modal manusia yang berbasis pada rantai pasokan dengan nilai tambah yang tinggi. Hanya dengan ko-kreasi dari lima heliks, transisi energi dapat berjalan dan bukan menjadi beban,” ujar Togar memaparkan.

Sementara itu Dr. Satori menyampaikan tentang ekonomi sirkuler yang bukan hanya berupa konsep namun telah diterapkannya baik sebagai riset yang telah mendapatkan paten maupun pengabdian masyarakat di lingkungan sekitar RW-nya.

Prof Chairy menyampaikan bahwa President University menyiapkan SDM melalui konsep yang disebutnya sebagai ‘The President University Way’. “Kami mendirikan Fablab Jababeka sebagai kolaborasi antara perguruan tinggi, pengembang & pengelola kawasan industri. Fablab menjadi integrated hub untuk implementasi teknologi salah satunya untuk menuju net zero emission dalam transisi energi,” ujar Rektor universitas dengan persentase jumlah mahasiswa asing tertinggi di Indonesia tersebut menjelaskan.

rektor amp insinyur teknik industri beri masukan kepada satgas b20

Rektor & Insinyur Teknik Industri Beri Masukan kepada Satgas B20©2022 Merdeka.com

Selain itu, diskusi panel juga diisi narasumber dari kalangan industri yakni Ir. Faizal Safa, S.T., M.Sc, IPU. ASEAN ENG., ACPE (Ketua BKTI PII); Safitri Siswono, ST., MM (Direktur Utama ACS Group); Aditya Wira Santika (Manager Investor Information & Engagement PT Pertamina (Persero); dan Wiza Hidayat, S.T., GP., IPM., ASEAN Eng (CEO Arkadia Works & Green Building Professional).

Berlokasi di Auditorium Gedung D Universitas Trisakti, acara ini dihadiri oleh lebih dari 300 mahasiswa dari Universitas Trisakti, Universitas Pertamina, President University, serta masyarakat pelaku UMKM. Acara ini juga disiarkan melalui kanal online.
Di dalam acara ini juga dilakukan penandatanganan Nota Kesepahaman (MoU) antara BKTI PII, Spora EV, dan Dinas Perhubungan Wali kota Pekanbaru tentang ‘Pilot Project Konversi Bus Untuk Transportasi Umum di Pekanbaru’ sebagai wujud nyata peran organisasi profesi Persatuan Insinyur Indonesia sebagai ‘Collaborator’ yang mempertemukan dunia teknologi dengan kebutuhan masyarakat. Inisiatif ini digagas oleh Shadiq Helmy Oemar (Ketua Bidang VIII Pengabdian Masyarakat dan Keberlanjutan BKTI PII) dan diharapkan akan terus bergulir keseluruh kota dan provinsi di Indonesia.

“Seminar ini ditujukan untuk membuka ruang diskusi, kolaborasi, sosialisasi, dan bertukar pikiran antara pihak Pemerintah, Industri, dan Perguruan Tinggi terkait pentingnya Transisi Sumber Daya Manusia dan Keterlibatan UMKM untuk memastikan Transisi Energi yang Berkeadilan & Terjangkau (Just & Affordable Transition),” tutur Wiza Hidayat sebagai Ketua Organizing Committee.

[hhw]


Artikel ini bersumber dari www.merdeka.com.