Qatar, yang berpenduduk hanya sekitar 2,8 juta orang, telah menjadi negara Timur Tengah dan Muslim pertama yang menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA. Menyiapkan negara untuk mengadakan pertandingan adalah tugas yang sangat berat — sebagian besar dilakukan oleh pekerja asing.

“Qatar tidak memiliki Metro atau bus yang Anda lihat di jalan. Semua bangunan di Corniche ini, jalan raya dan jalan raya mungkin tidak akan ada jika peristiwa raksasa ini tidak terjadi,” kata Peter, seorang pekerja dari India, kepada Al Jazeera.

“Saya senang mengatakan bahwa kami [pekerja migran] memainkan peran besar,” kata pria berusia 48 tahun itu, yang datang ke Qatar lebih dari 15 tahun lalu dan bekerja di sebuah perusahaan pembuat serat optik.

‘Sangat menikmati’ pertandingan
Sebelum kick-off, suasana ramai saat orang-orang memenuhi fan zone, di mana aroma biryani lezat yang dimasak di warung makan memenuhi udara.

Tapi begitu peluit wasit dibunyikan, semua perhatian tertuju pada layar video raksasa dan Qatar, yang tidak diragukan lagi menjadi favorit penonton.

Setiap penguasaan bola atau serangan balik oleh pemain Qatar membawa tepuk tangan meriah dari ribuan penggemar yang menonton.

Sayangnya, Qatar gagal dan hanya tertinggal dua gol di babak pertama, dengan skor berakhir 2-0 untuk Ekuador.

Namun demikian, Pradeep dari Mumbai, India, mengatakan dia tetap menikmati malam itu. Namun, menurutnya tentu akan berakhir lebih baik dengan kemenangan bagi tuan rumah.

“Kami akan merayakannya di jalanan,” kata pria 20 tahun itu.

Gerbang ke zona penggemar di kawasan industri Doha ini dibuka 20 hingga 30 menit sebelum pertandingan. Para penggemar bersorak pada perayaan pembukaan, mulai dari pidato Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani hingga penampilan superstar BTS Korea Jungkook.

Banyak yang mengabadikan upacara pembukaan dengan kamera ponsel mereka. Musik juga menjadi bagian dari hiburan di zona penggemar untuk pekerja, di mana seorang DJ memainkan banyak lagu India terkenal, termasuk ‘Mundian to Bach Ke’ klasik Panjabi MC – irama yang terlihat dinikmati oleh penonton.

Tiket pertandingan
Terlepas dari kegembiraan mereka tinggal di Qatar selama Piala Dunia, hampir semua orang yang berbicara dengan Al Jazeera menyesali fakta bahwa sebagian besar tidak mampu membeli tiket ke pertandingan yang sebenarnya karena gaji mereka hampir tidak lebih dari 2.000 riyal Qatar (Rp8,6 juta) per bulan.

Harga tiket mencapai 800 riyal Qatar (Rp3,5 juta) hanya untuk pertandingan grup, sementara semua pertandingan sistem gugur tidak tersedia di platform pembelian atau agen penjualan tiket.

Peter, yang bekerja di perusahaan serat optik, mengatakan dia telah mencoba setiap beberapa hari untuk menemukan tiket pertandingan seharga 40 riyal Qatar (Rp172 ribu), tetapi dia menyerah berburu dan merasa hanya membuang-buang waktunya.

“Siapa yang akan menjual [tiket] yang murah sekarang,” tanyanya.

Arvin Kumar, seorang rekan kerja yang menemani Peter ke zona penggemar, telah membeli tiket pertandingan Belanda vs Ekuador seharga 600 riyal Qatar (Rp2,5 juta), meski hanya membawa pulang gaji sebesar 1.100 riyal Qatar (Rp4.750.000).

“Saya tahu itu banyak,” kata Arvin kepada Al Jazeera.

“Saya harus menabung untuk diri sendiri dan keluarga di India… itulah mengapa saya ada di sini,” katanya. “Tapi kapan saya akan mendapatkan kesempatan ini lagi untuk menonton Piala Dunia terbesar?” ujarnya memberi alasan.

Kekhawatiran tentang upah rendah, kondisi hidup yang buruk, dan masalah keselamatan pekerja di Qatar telah secara konsisten diangkat oleh kelompok hak asasi manusia dan kritik terhadap negara Teluk yang menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Kritik itu mengarah pada reformasi penting pada tahun 2020, termasuk Qatar menghapus apa yang disebut sertifikat tanpa keberatan, yang memaksa pekerja untuk meminta persetujuan dari majikan mereka saat ini sebelum diizinkan untuk berganti pekerjaan. Qatar juga telah memperkenalkan upah bulanan minimum sebesar 1.000 riyal Qatar (Rp4,3 juta).

Bagi Peter, menyisihkan tiket untuk migran berpenghasilan rendah yang membantu membangun infrastruktur Piala Dunia seharusnya dipertimbangkan.

Orang-orang dengan gaji besar juga memanfaatkan tiket yang lebih murah, katanya.

“Sebaiknya, FIFA dan pemerintah seharusnya menyimpan 10 persen dari tiket untuk pekerja berpenghasilan rendah,” harapnya.(Aljazeera)


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.