Suara.com – Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Danpaspampres) Marsda TNI Wahyu Hidayat Soedjatmiko menjelaskan duduk permasalahan soal kertas koreo milik kelompok suporter La Grande Indonesia yang disebut dirampas oleh Paspampres. Wahyu menyebut kalau sebelumnya mereka memasang di Tribun Utara SUGBK tanpa izin.

Wahyu menceritakan kalau suporter itu masuk ke area stadion untuk memasang spanduk serta kertas koreo tanpa izin pengelola. Kemudian, pihak Paspampres yang hendak melakukan sterilisasi di area SUGBK mendapati kertas koreo serta spanduk tak bertuan tersebut.

“Yang jadi permasalahan mereka itu malam-malam masuk stadion pasang spanduk tanpa izin pengelola. Pada saat kita sterilisasi tadi pagi baru kita temukan itu sudah terpasang,” kata Wahyu melalui sambungan telepon, Jumat (6/1/2023).

Pihak Paspampres merasa khawatir sebab pemasang spanduk serta kertas koreo itu menggunakan batu dan alat semacamnya untuk menahan benda tersebut tidak terbawa angin.

Baca Juga:
Komandan Bantah Paspampres Rusak Kertas Koreo Suporter Timnas Indonesia

Wahyu menyebut pihaknya sempat menanyakan siapa pemilik spanduk serta kertas koreo tersebut. Namun mereka tidak mendapatkan jawaban, pun dari pihak PSSI yang tak mengetahuinya.

“Kita tanya ini punya siapa, PSSI nggak tahu, nggak ada izin makanya kita amankan,” terangnya.

Oleh sebab itu, Wahyu menegaskan kalau pihaknya tidak merusak namun hanya mengamankan. Ia menyebut kalau masalah itu sudah selesai di mana spanduk serta kertas koreo sudah dikembalikan kepada pemilik.

“Setelah baru ada yang ngaku, baru kita serahkan. Kita amankan, tidak kita rusak, kita amankan. Setelah kita clear masalahnya kita kembalikan,” terangnya.

La Grande Ngamuk!

Baca Juga:
Tanpa Pengawalan Paspampres, Kaesang Asyik Bulan Madu di Swiss

Kelompok La Grande Indonesia mengungkapkan kekecewaannya menjelang laga semifinal Piala AFF 2022 yang mempertemukan Indonesia dengan Vietnam di SUGBK, Jumat (6/1/2023). Mereka kecewa lantaran kertas koreo yang sudah disiapkan malah dibuang oleh Paspampres.

Kekecewaan mereka disampaikan melalui akun Twitternya @LaGrandeIndo.

“Tidak ada koreografi sore ini,” cuit admin Twitter @LaGrandeIndo, Jumat.

Mereka lantas menjelaskan kalau kertas-kertas koreografi yang sudah diletakkan di bangku Tribun Utara dibuang serta dihancurkan oleh Paspampres.

Atas sikap Paspampres tersebut, mereka langsung memention ke akun Twitter Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

“Sebegitu mengancamkan kami dan koreografi ini dimatamu Bapak Presiden @jokowi?,” tanya La Grande Indonesia.

Sementara itu, melalui akun Instagramnya, La Grande Indonesia juga menyebut kalau Paspampres mencopot banner yang sudah dipersiapkan sebelumnya untuk mendukung Timnas Indonesia.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.