Suara.com – Perseteruan ekonom senior Rizal Ramli dan Menko Polhukam Mahfud MD akibat Perppu Cipta Kerja sempat membuat geger media sosial.

Pasalnya Mahfud dengan blak-blakan menyebut Rizal sebagai sosok yang bodoh. “Ternyata Rizal Ramli ini makin ngawur dan bodoh. Tunjukkan, kapan saya bilang bahwa setiap orang yang masuk kekuasaan menjadi iblis,” cuit Mahfud, Rabu (4/1/2023).

Rizal memang sudah sempat membalas cuitan tersebut. Namun kini Rizal juga terbuka mengungkap perasaannya di kanal YouTube Realita TV.

Tangkapan layar cuitan Mahfud MD menyerang Rizal Ramli soal pernyataan ‘malaikat pun bisa jadi iblis kalau masuk sistem’. (Twitter/@mohmahfudmd)

“Tega-teganya gitu Mahfud bilang gue goblok,” ujar Rizal sambil tertawa, dikutip pada Sabtu (7/1/2023).

Baca Juga:
Rizal Ramli Sesumbar Pejabat Negara Nggak Ada yang Berani Debat: Luhut Ngacir, Sri Mulyani Takut

“Tapi saya ngerti dia sangat emosional, karena dia tidak bisa membela diri. Dia tahu yang dia lakukan itu salah,” sambungnya.

Rizal menyoroti pada status UU Cipta Kerja yang semestinya harus dibenahi dalam dua tahun sebagaimana keputusan Mahkamah Konstitusi, tetapi pemerintah malah beralih menerbitkan Perppu Nomor 2 Tahun 2022.

Rizal juga heran mengapa Mahfud malah lebih menyoroti pernyataannya soal “malaikat bisa jadi iblis jika masuk sistem”, apalagi sampai mengotot dirinya sudah mengutip pernyataan tanpa memerhatikan konteks.

“Dia bantah, bahwa ini omongan dia dalam (konteks) Pilkada. Padahal nggak bener, berkali-kali kok ngomong begini, bukan hanya di YouTube itu,” kata mantan Menko Kemaritiman itu.

“Tapi saya kecewa, harusnya Mahfud jawab aja kritikan saya, yang substansi, ‘Kenapa sih lo belain Perppu yang melanggar undang-undang, yang melemahkan konstitusi?’ Apalagi kan Pak Mahfud mantan Ketua Mahkamah Konstitusi,” lanjutnya.

Baca Juga:
Rizal Ramli ‘Dukung’ Pemakzulan Jokowi: Bisanya Cuma Utang dan Nyusahin Rakyat, Mundur Saja

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD memberikan keterangan saat konferensi pers di Gedung Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Senin (5/12/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD memberikan keterangan saat konferensi pers di Gedung Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Senin (5/12/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Karena itulah Rizal menilai cuitan “ngegas” Mahfud kemarin adalah wujud kepanikannya karena tidak mampu melawan balik kritikan publik mengenai Perppu Cipta Kerja.

Bukan hanya itu, Rizal juga menyoroti pengakuan Mahfud soal akan ikut mengkritik Perppu Cipta Kerja apabila tidak menjadi menteri.

“(Mahfud bilang) ‘Ya kalau saya sudah nggak jadi menteri, saya akan mengkritik Perppu ini. Karena saya menteri, ya saya bela’. Itu kan munafik kelas berat, kok orang bisa berbeda pendapat ilmiahnya hanya karena dia di dalam sebagai pejabat atau nggak jadi pejabat. Itu lucu sekali,” tuturnya.

Rizal bahkan menilai sikap Mahfud sudah menghina banyak tokoh publik lain yang tetap mempertahankan integritas dan pandangannya kendati berada di dalam maupun luar pemerintahan.

“Tokoh-tokoh kemerdekaan, Dr. Cipto, Natsir, Hatta, itu man of integrity. Apa mereka di dalam kekuasaan atau luar kekuasaan, mereka tetap pandangannya sama, logikanya sama, keberpihakannya ke rakyat sama, nggak bunglon gitu. Di luar kayak apa, di dalam sebaliknya,” pungkas Rizal.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.